Berlangganan

METROBRATA UTAMA

Media Hukum & Kriminalitas

Presiden : Instruksikan Pencarian Lion Air JT-610 Dilakukan 24

2 min read

Metama, Tangerang : Pesawat Lion Air JT 610 rute Jakarta-Pangkal Pinang jatuh di perairan Tanjung Karawang, Jawa Barat, Senin pagi. Pesawat tersebut sempat hilang kontak setelah 13 menit mengudara dan dinyatakan jatuh beberapa jam setelahnya.  Pesawat itu mengangkut 178 orang dewasa, 1 anak, dan 2 bayi, serta 7 awak pesawat lainnya. 

Dalam pernyataanya yang disampaikan oleh Presiden Joko Widodo dengan memerintahkan tim pencari pesawat Lion Air JT 610  yang jatuh di perairan Karawang, untuk terus bekerja selama 24 jam. Pencarian juga harus terus dilakuan pada malam hari.

Itu dilakukan agar mempercepat pencaria badan pesawat yang hingga kini belum ditemukan. “Saya perintahkan malam ini juga tetap bekerja 24 jam menggunakan lampu untuk mempercepat pencarian, terutama badan pesawat,” kata Presiden  seusai  menemui  keluarga penumpang pesawat Lion Air JT 610 di Bandara Soekarno-Hatta, Tangerang, Banten, Senin (29/10/2018).

Jokowi mengungkapkan pencarian mengerahkan lebih dari 15 kapal milik Basarnas, Polri, TNI, Kementerian Perhubungan, dan pihak swasta.

Presiden berharap badan pesawat dan penumpang Lion Air yang jatuh segera ditemukan mengingat keluarga korban terus menunggu kabar dan kepastian. “Kita semuanya sangat tahu perasaan para keluarga penumpang yang menunggu informasi, yang menanti kabar, terutama dari Basarnas,” ujar Jokowi.

Kepala Negara juga meminta agar informasi di lapangan bisa disampaikan secara rutin oleh Basarnas maupun Kemenhub. “Yang kita kerjakan saat ini adalah kerja sekaras-kerasnya, di lapangan, di lokasi, agar badan pesawat dan korban-korban yang ada segera diketemukan,” tutur Jokowi.

Sebelumnya  Basarnas  pun telah memastikan pencarian akan terus dilakukan selama 24 jam. “Pencarian diteruskan 24 jam,” ujar Direktur Operasi Basarnas Bambang Suryo Aji saat mengelar konferensi pers di Kantor Pusat Basarnas, Jakarta.

Baca Juga :  Polisi Tetapkan 6 Tersangka Penganiaya Prajurit TNI Di Papua

Bambang mengatakan, tim terus melakukan pencarian korban dan badan pesawat Lion Air JT 610, salah satunya melalui penyelaman. (Red/F)