METROBRATA UTAMA

Media Hukum & Kriminalitas

Mantan Kalapas Sukamiskin Divonis Delapan Tahun Penjara

2 min read

Metama, Jabar : Pengadilan Tipikor Bandung memvonis Mantan Kalapas Sukamiskin Bandung, Wahid Husen, divonis delapan tahun penjara. Selain itu terdakwa juga didenda Rp 400 juta atau kurungan empat bulan penjara. Vonis terhadap Wahid Husen yang  didakwa  menerima suap dari napi koruptor dibacakan Majelis Hakim di Pengadilan Tipikor Bandung, Senin (8/4).

“Menjatuhkan hukuman pidana delapan tahun kepada terdakwa  dan  denda Rp 400 juta dengan ketentuan apabila tidak dibayarkan diganti kurungan empat bulan penjara,’’kata Ketua Majelis Hakim, Sudira, saat membacakan putusan.

Vonis yang dijatuhkan majelis hakim tersebut lebih ringan dari tuntutan jaksa selama sembilan tahun penjara. Hakim menyatakan perbuatan terdakwa Pasal 12 Huruf b UU No 20 tahun 2011 tentang Tindak Pidana Korupsi Jo Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP Jo Pasal 65 ayat (1) KUHP.

Dalam sidang putusan tersebut, hakim membeberkan penyalahgunaan wewenang yang dilakukan terdakwa saat menjabat Kalapas  Sukamiskin. Terdakwa, kata hakim, menerima sejumlah uang dan barang dari napi koruptor Fahmi Darmawansyah (yang juga jadi terdakwa).

Dengan suap tersebut, Fahmi menerima berbagai fasilitas di dalam sel tahanannya. Suap yang diterima terdakwa, lanjut hakim, yaitu mobil merek Mitsubishi Triton, tas mewah merek Louis Vuitton, sepatu, serta uang tunai Rp 39,5 juta.

Dengan menerima suap tersebut, kata hakim, terdakwa juga membiarkan Fahmi yang juga suami Inneke Koesherawati membangun ruangan  2×3 meter persegi untuk keperluan hubungan badan suami istri. ‘’Ruangan yang dikenal bilik asmara itu selain digunakan sendiri juga dipakai warga binaan lainnya, ‘’tutur hakim.

Dikatakan hakim, selain dari Fahmi,  terdakwa juga menerima suap uang dari napi koruptor lainnya yaitu Tubagus Chaeri Wardana alias Wawan dan Fuad Amin. Wawan memberikan uang sebesar Rp 69,4 juta dan Fuad memberikan Rp 121 juta. Dengan suap tersebut Wawan dan Fuad mendapat fasilitas mewah di dalam sel tahanannya serta leluasa mendapat izin berobat keluar Lapas. (Ismail)

Baca Juga :  Kapolres Bitung: Tanggapan Penambangan Pasir 'Di Duga" Ilegal "Perlu Tim Terpadu"